Tuesday, November 21, 2017

Suntik TT Menyakitkan?

Hari senin kemarin, tanggal 20 November 2017, adalah jadwal saya untuk suntik TT.
Sebenarnya bukan sengaja saya jadwalkan. Karena memang tuntutan persyaratan, dan juga saran camisua, akhirnya saya jadwalkan.

Eh tapi apa itu suntik TT? 

Pernah suntik TT?
yang pernah pasti tahu apa dan gunanya buat apa
Tapi, yang belum pernah, saya jelaskan sedikit (sok tahu dikit)

Suntik TT (Tetanus Toksoid) adalah vaksinasi yang diberikan pada wanita sebelum menikah atau wanita hamil untuk pencegahan penyakit tetanus. 

Ya, baru saya dengar kemarin sih, bahwa wanita yang hendak menikah itu dianjurkan suntik TT. Sebelum-sebelumnya paling saya di imunisasi di sekolah pas SD. Istilah lainnya di cublik, udah gitu aja.
Walaupun sebenarnya dalam Islam gak wajib, tapi mau gak mau kita sebagai wanita terutama, kudu suntik TT.
Itu persyaratan dari KUA sendiri, dan katanya biar terhindar dari penyakit yang tidak diinginkan. Memang, lebih baik mencegah kan daripada mengobati?

Yosh!

Akhirnya senin kemarin saya siapkan mental dan fisik untuk suntik TT di puskesmas dekat rumah saya. Untungnya dekat rumah.  Jadi, kalau ada sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi, bisa segera menghubungi rumah.

Karena itu hari kerja, akhirnya saya berangkat terlebih dahulu ke kantor biar nanti saya izin langsung sama atasan. Baru kemudian pergi ke Puskesmas.
Niatnya mau izin jam 08.00, karena kalian bisa bayangkan ya kalau antrian di Puskesmas bakal banyak. Apalagi Puskesmas tempat saya itu cuman satu se-kecamatan. Kalau gak cepet-cepet ambil nomor antrian, pasti bakal kena macet antrian panjang.


Eh, ternyata sampai tempat kerja, saya diberi tugas untuk mengerjakan sesuatu. Dan akhirnya saya harus menyelesaikan tugas tersebut dan sedikit (gak sedikit lah) molor sampai jam 10.00. Dan saya baru pergi ke Puskesmas jam 10.15. Tak apalah, saya tetap positive thinking kalau saya ndak kena antrian panjang.
Kemudian saya izin sama atasan saya, dan setelah diizinkan saya cuss ke Puskesmas menggunakan sepeda motor.

Dengan bermodalkan niat kuat, saya langsung memutuskan ke Puskesmas.
Katanya, salah satu teman yang sudah menikah, bilang kepada saya. Kalau ingin suntik TT,saya harus bawa surat pengantar dari desa. Tapi, teman yang lain nyaranin saya untuk nggak usah bawa surat menyurat. Katanya tinggal bilang aja mau suntik TT.

Ehm.. saya pun berpikir... dan memutuskan untuk tidak membawa surat pengantar dari desa, toh bapak saya belum membuatkan suratnya.

Di tengah perjalanan...

Sebenarnya pas kondisi berangkat, saya agak gugup dan ngebut. Jadi agak bingung sedikit. Dari kejadian itu, akhirnya mengakibatkan saya hampir nyerempet mobil angkutan umum. Bressss! 
Peristiwanya, saya hendak nyalip mobil depan saya, dan dari arah berlainan ternyata ada angkutan dengan kecepatan agak ngebut nyelip motor saya.
Kaget bener... hampir dikittt lagi nyerempet!
Tapi, untungnya Allah masih beri kesempatan kepada saya. Dan alhamdulillahnya saya selamat. Walaupun saya sedikit shock, kaget, dan teriak, tapi saya coba untuk tenang dan kembali mengendarai motor saya pelan.


Selang kejadian tersebut, saya pun sampai di puskesmas. 


Sampai sana, saya sedikit bingung dengan kondisi terbaru puskesmas. Karena terakhir saya datang ke Puskesmas itu pas saya SMP, jadi saya agak bingung. Kondisi puskesmas berubah total. Antrian yang tadinya tanpa nomor, sekarang harus ambil nomor antrian. Dan ketika saya ambil nomor antrian, ternyata saya dapat urutan 122 dari 57 pasien!


Duh, nangis dalam hati...
Emaaakk.. tolong sayaaa...

Karena saya sendirian pada saat itu, saya lihat sekeliling dan mengambil tempat duduk dekat mak mak. Saya ajak ngobrol aja mak mak dekat saya, biar gak bosen. Eh, ditengah perbincangan hebat. Tiba-tiba ada yang menyapa saya dan duduk di sebelah kanan saya yang kosong...

"Hei!"
"EH siapa ini?" Pikirku
"Inget gak sama aku..?" Sambil senyum senyum
"Ehmmm... Siapa yaaa... " Aku inget wajahnya, tapi lupa namanya
"Ini loh.. masa lupaaa"
"Temen SMP ya?" saya asal nebak
"Iyaaaa... bener..." Kata dia
"Eh.. hehehhe.. siapa ya.. aku lupa namane.. aku Tari.."
"Iya aku inget kok nama kamu, aku Sinar.."
"Eh.. Sinar.. lama tak jumpaa." 
"Heheheh... iya nih..."
"Gimana kabar..?"

Akhirnya perbincangan asik pun dimulai. Dua sejoli yang lama tak bersua, mencoba untuk saling menyapa dan bertanya. Dan kami saling mengobrol tentang masa lalu.
Ditengah obrolan, akhirnya saya tanya ke dia tentang urusan dia ke Puskesmas. Ada apakah gerangan? Apakah cek kesehatan? Atau sekedar nongkrong?
Usut punya usut... dia datang ke Puskesmas ternyata karena .....






(Bersambung ke part 2)

10 comments:

  1. Sinar apaan, sinar senter bukkk? Cie aku kapan suntik TT yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ;-( bukanlaaahhhh :-#

      temenku.. wkwkwk

      targetnya kapan emang?

      Delete
  2. suntik apapun pasti menyakitkan mbak saya paling ngeri kalau harus lihat jarum, salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata iya we mas,, sakittt,,,

      hehe

      salam kenal juga...

      Delete
  3. Paling takut disuntik, di suntik cuma sekali setahun buat mcu, itu jg karena harus,,

    ReplyDelete
  4. waktu SMA, setiap tahun selalu ada suntik TT, dan rasanya itu kok beda sama suntik2 lainnya ya. abis disuntik, pandangan langsung gelap, panas dingin kayak mau pingsan gitu.

    ReplyDelete
  5. Saya paling tidak suka namanya di suntik
    saya baru tau kalo cwek mau nikah harus suntik
    yang bentar lagi melepas status single nya semoga lancar deh mbak may
    doain kita yang jomblo segera menyusul =p~
    tapi tunggu dulu itu temenya k puskes ngapain ?

    ReplyDelete
  6. Jadi suntik TT itu untuk itu. Hmm iya iya, jadi tahu aku.
    Kapan ya akunya di suntik juga, eh maksudnya calon istri yang mau di suntik :>)

    ReplyDelete

Gak usah ragu-ragu buat ninggalin jejak disini, karena gw rasa kita sama-sama satu nasib satu sepenanggungan sebagai manusia paling galau di dunia.. huehuee