Suntik TT Menyakitkan? #Part2 - Mbak Mayy

Friday, November 24, 2017

Suntik TT Menyakitkan? #Part2

Nyambung lagi masalah ngobrol sama teman saya, yang pada saat itu ketemu di Puskesmas karena saya ingin suntik TT.


Yang belum baca, bisa klik : Suntik TT Menyakitkan?

Setelah mengobrol cukup lama, saya tanya urusan teman saya (Si Nar namanya) kenapa datang ke Puskesmas. Ternyata alasannya sama, dia juga mau suntik TT. Alhamdulillah, ada temannya buat nunggu antrian giliran buat di suntik. 

Kalau sendirian kan kayak orang ilang.


Saya tanya,"Eh, cuman disuntuk aja kan? gak usah pake persyaratan segala. Kata temenku gak usah?"
Si Nar jawab,"Pake donk. Nanti pasti kamu disuruh untuk nyediain surat pengantar dari desa buat imunisasi pra nikah! Kemarin sebenernya aku udah kesini, tapi disuruh balik nyiapin surat pengantar dari desa."
"Eh Iya po!?" Kaget lumayan, sampe koprol 3kali.


"Heem,, mending kamu pulang sekarang, mumpung masih lama antriannya." Saran dia

Oke!

Akhirnya saya putuskan pulang dan membuat surat pengantar imunisasi. 

Jadi, teman-teman calon ibu, kalau mau suntik TT bawa surat pengantar dari desa dulu ya. Dan kalau bisa, ngambil nomor antriannya dari pagi, biar gak antri panjang. 

Alhamdulillah, proses membuat surat pengantar imunisasi tidak begitu rumit. Cuman datang ke kantor desa, minta dibuatkan (jangan lupa bawa surat-surat dari suami ya, kalau sudah diurus, kali aja ditanyain). Setelah itu pergi ke Kantor Kecamatan, karena ada bagian Tanda tangan camat. 
Saya sempat deg-degan ke kantor camat, soalnya bayangan saya bakal antri bejibun dan pelayanannya bakal lama. Ternyata pikiran saya HOAX!

Sampai di lokasi, saya langsung tanya ke front office, mau minta tanda tangan camat. (Tentu dengan nada sopan ya, biar gak kena semprot). 
Eh, ternyata cepet! Sama mbaknya di cap terus langsung ditandatangan sama ibu yang duduk di sebelahnya, Walaupun mukanya agak jutek, gak papa, yang penting proses cepat!

YOSH!

Tambahan: apapun kondisi aparatur yang bekerja di desa ataupun di camat, semaksimal mungkin sikap kita kudu sopan, alus. Walaupun hati kurang enak. Biar sama-sama gak tersinggung ya... Dan juga biar ndak dipersulit urusan kita nanti. Cieee "Kitaaa"

Setelah beres semua, tandatangan OKE, saya langsung meluncur ke Puskesmas lagi. Dan antriannya baru nomor 95, padahal saya 122. Perasaan saya tinggal lama, hemmm... 
Mending lah, dari pada kelewat, nanti ambil nomor antrian lagi kan berabe!

Saya antri lagi, sedangkan teman saya si Nar, sudah maju ketemu sama bu bidan. Alhasil, saya menunggu sendirian. Selang 1,5 jam, giliran saya dimulai. Posisi dan kondisi saya waktu itu, belum sarapan dan juga saya lagi menstruasi hari pertama. Bisa kalian bayangin?


Proses menuju suntik TT nya agak banyak, dari mulai nimbang berat badan, tes urine, tes darah, dan sebagainya. Baru, kalau sudah selesai itu, langsung suruh bebaring di ruangan khusus buat di suntik. 
Sudah, saya disuntik TT. Rasanya kalian tahu,,, nyut-nyutttt... pegel gitu.. bener kata temenku, bakal ngerasain pegel kalau di suntik TT. Tapi, ya gak pegel banget lah. 

Pas udah di suntik, saya duduk terus ditanyain bu bidan permasalahan kondisi keluarga dan riwayat penyakit. Eh... tiba-tiba, kok kepala saya pusing, keluar keringat dingin. saya bilang sama bidannya.
"Buk! kok pusing ya...?"
"Eh...! Mbak... kenapa... aduh! bebaring mbak di kasur...!" Teriak bu bidannya, khawatir.
Saya terus baring, sambil di pijetin bu bidannya. 
"Bu,,, ada air putih..?"
"Ada mbak, bentar tak ambil?"
 Terus saya dikasih air putih sama bu bidannya. Nyesss.. Kepala udah gak pusing lagi.. agak enteng.. 
Kondisi saya lama kelamaan, sudah mulai pulih, dan kemudian saya menyelesaikan admnistrasi saya yang belum selesai. Sambil pegang-pegang perut saya.

Hem...
Saya mikir dalam hati... Kenapa saya lemes gitu... Kayaknya gara-gara saya belum sarapan..

 

9 comments:

  1. mau nikah ya mbak...
    Semoga bahagia ya...

    Memang dulu calon istri saya, yang sekarang jd istriku disuruh suntik ke puskesmas.
    jaman dulu tidak antri sama sekali, juga tak ada surat pengantar karena saya sendiri yang mengantarnya

    Demi kesehatan jabang bayi, sebaiknya suntik dilakukan. Jangan dengerin kalau orang bilang jika suntik akan lama punya momongan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. makasih mas..

      Iya mas.. biar aman kayaknya suntik lebih baik..

      Delete
  2. Ternyata untuk nikah harus banyak juga ya syarat nya
    gak langsung nikah nikah aja

    ReplyDelete
  3. Waduh, saya paling takut kalau disuntik. Tapi kalau dokternya cantik, beda urusan pula itu, hehehe.

    ReplyDelete
  4. (k) (k) (k)

    Kasihan mbak mey.... hahah

    ReplyDelete
  5. aduh, jd ingat kemarin2 waktu br ngerasain lg di suntik stelah terakhir bgt itu pas SD, sama kyk mb mey, habis di suntik sy tiba2 pusing dan hampir pingsan, untung ada air putih, dan mmg waktu itu sy belum makan + karna takut jarum suntik juga jd asumsi yg bikin badan jd ngedrop.. :D

    Btw, selamat ya mba bentar lg menikah.. sy mau dong di doain juga, hiks

    ReplyDelete
  6. Prosesnya banyak ya ternyata mbak may,semoga lancar menuju hari H nya mbak.
    Doain semoga yang ngejomblo kek aku sama yang lain ga kelamaan jomblonya. :-d

    ReplyDelete
  7. jadi pusingnya karena lapar ya mbak... bukan karena suntik hihihi... kalau buat orang yang ga suka suntik macam aku, suntik itu sakit banget sampai ke hati... ngapain sih pakai suntik segala...

    ReplyDelete
  8. Dulu dulu, pernah takut sama yang namanya jarum suntik. Eh sekarang malah jadi tukang suntik! Hehe

    Ini baru pulang kondangan, buka laptop, mampir sana sini, eh nemu blog ini. Mau nikah pula, eh ini tulisan november, berarti udah nikahnya ya?

    Yo wis, SAMAWA ya mbak mayy. First visit nih and salam kenal ^-^

    ReplyDelete

Gak usah ragu-ragu buat ninggalin jejak disini, karena gw rasa kita sama-sama satu nasib satu sepenanggungan sebagai manusia paling galau di dunia.. huehuee

@way2themes