Tuesday, November 7, 2017

Mampir di Martabak & Pukis Fav 88 Sambil Parkir di Terminal


Hi Foodist!

Selamat Malam?

Bagaimana kabarnya?

Alhamdulillah
Hari ini saya akan mereview satu makanan favorite temen-temen semua dikala sedang lapar, galau, dan kedinginan. Makanan ini memiliki rasa manis dan asin. Kulitnya kering dan ada juga yang tebal, terbuat dari tepung terigu. Kalau yang manis, bisa diisi coklat {dan macem macem, tapi bukan disisi bacem} dan kalau yang asin diisi sama telor dan daun bawang. Tahu apa makanan itu? Yaaa betul sekali.. MARTABAK. Tepatnya lagi sekarang di Martabak & Pukis Favorite 88

Hemm.. kenapa martabak? 

Sebenarnya saya iseng aja, pengin beli martabak. Awal mulanya karena saya sedang lapar, dan kemudian pas lagi cek instagram lihat ada gambar martabak. Kok ngiler ya, pengin beli. Dan akhirnya, abis pulang kerja saya langsung cari lokasi dari martabak yang saya lihat di instagram itu.

Ternyata lokasinya deket sama tempat kerja saya. Jaraknya sekitar 5 menit kalau naik motor. Dan lokasinya juga agak strategis, yaitu di tengah pasar Banjarnegara. Tahu terminal lama banjarnegara? Nah, deket situ, di area jalan satu arah.
Segera saja saya parkirkan sepeda motor, kemudian nyari tempat martabak itu. 

Duh, agak ketutupan mobil, tapi gak papa, kelihatan dikitlah. 

Lokasi di trotoar, dan ketutupan mobil

Akhirnya saya kesitu, dan langsung pesan. Sebelumnya saya lihat dulu menunya. Ehmm {agak mikir lama} Menu yang di pampang lumayan banyak. Jadi, yang suka pake isi yang aneh-aneh ada disini, kalau mau pake toping juga ada. Tapi, ada tambahan harga.

Dok. Pribadi


Wah, menunya lumayan beragam, dan harganya juga lumayan..hehehe
Dengan modal 30.000 akhirnya saya pesan martabak yang rasa oreo keju. Saya juga belum pernah merasakan, bagaimana rasanya nanti, enakkah?

Kemudian saya disuruh duduk di sebuah kursi sama mbaknya. Yang ngelayanin itu suami istri, dan lumayan ramah juga. Saya ditanya-tanya, kerja dimana? Kok bisa tahu ada martabak ini? Ya.. saya jawab juga dengan ramah....


Disitu saya juga di rekomendasiin sama menu baru. katanya ada menu baru juga. Menunya adalah martabak black forest {bisa bayangingak? blackforest dijadiin martabak?} Tapi berhubung saya juga niatnya cuman beli satu thok, ya saya bilang aja, saya belinya kapan-kapan lagi.. hehe

Kata mbaknya, nek mau kesitu lagi, buka lapaknya mulai dari jam 15.00 sampai malem. Jadi kalau kesitu pas abis shalat dhuhur tuh belum buka, zonklah..  
Oh.. okelahhh.. untungnya saya kesitu pas  jam 15.30, almost bangetss

Oke.. beberapa saat menunggu, akhirnya pesanan saya selesai. Pas lagi mbungkus, sang misuanya si mbak, bilang sama saya, 
Mbak.. ini tahan satu hari loh, sampai besok. Besok dijamin masih empuklah, beda sama martabak yang lain. Kalau martabak yang lain tuh, pasti esoknya udah keras. Tapi, ini gak. Yang terpenting jangan di taruh kulkas aja.
Saya cuman angguk-angguk kepala aja, mengiyakan..

Abis saya ambil pesanan dan membayarnya seharga 29K {harganya segitu gan}, saya langsung cus pulang kerumah mertua, eh .. maksudnya rumah mbak. Di sana soalnya ada keponakan dua yang masih kecil. Ceritanya mau bagi makanan gratis.. 
 

 Sampai sana, saya poto-poto dulu sama ponakan. Pengin share look nya si martabak.

Dok. Pribadi

Kalau dari look, martabaknya lumayan besar, buat 4 orang cukup sekali lah, bahkan bisa lebih. Yaaa.. setara sama harganya, yang sedikit agak mahal. hehe
Terus packagingnya juga lumayan bagus. Pas banget nek mau oleh-olehin calon mertua. Gak malu-maluin..

Packaging dari Martabak

Rasanya? 
Lembut, empuk, coklatnya juga kerasa, dan manis kayak aku. Enaklah...

Dok. Pribadi

Dok. Pribadi


Nilai keseluruhan? 
Saya kasih rate 8.2/10
Rekomended dari aku

Oh ya, martabaknya sisa sampai satu hari kemudian, tapi saya gak nyicipin apakah masih empuk apa enggak. Harap maklum ya...

Selamat mencoba!
{Jangan lupa cuci tangan & doa dulu sebelum makan}

Ini saya kasih tahu denah lokasinya biar gak nyasar

Design by May


Reaksi:

18 comments:

  1. Kayaknya itu kotak martabak sejuta umat :o
    ini salah satu makanan favorite untuk menemani dikala deadline numpuk :d

    ReplyDelete
  2. Mau dong ditraktirin martabakšŸ˜

    ReplyDelete
  3. aku nyebutnya terang bulan
    wih enake mbak aku suka klo banyak kacangnya
    btw mbak bisa desain denah juga, bisa dong buat undangan nikah wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa buanget..

      Mau tak bikinin po mas ik?

      Delete
  4. Kotaknya mirip sama martabak dekat kosan,, tapi klo yang beda semuanya ada martabak kepo kak di priuk

    ReplyDelete
  5. dokumen pribadinya mbak mey martabak pict.ke 3 sukses bikin sy ngiler,
    (o)
    habis ini palingan minta doi bawain beginian, mumpung masih anget2nya PDKT,hahah penjajahan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cieeehh.. mbak niaaa..


      Semoga lancar yaaa pdkt nya.. hehehekk

      Delete
  6. Udah lama gak makan martabak seperti ini, biasanya kalau beli lebih suka martabak telur.he
    Tapi lihat foto martabak ini jadi pengen, nanti beli lah..ha

    ReplyDelete
  7. matabaknya bikin lapar saja
    palagi hujan2 gini

    ReplyDelete
  8. Kayaknya martabaknya enak nih. wah jadi pengen makan juga martabaknya

    ReplyDelete
  9. Harganya itu lo, sungguh super sekali. Kalau ditempat saya masih berkisar 20 an ribu.
    Tapi jika enak, tidak jadi soal seh ya? yang penting puas.

    ReplyDelete
  10. duh martabak..
    makanan faforit banget selama hamil.

    ReplyDelete

Gak usah ragu-ragu buat ninggalin jejak disini, karena gw rasa kita sama-sama satu nasib satu sepenanggungan sebagai manusia paling galau di dunia.. huehuee