Sunday, October 22, 2017

Bersahabat dengan Toko Tetangga

Di zaman Modern ini, semakin banyak toko modern muncul sliwar sliwir kesana kemari koprol sambil bangun ruko dan kerajaannya. Dan itu memberikan dampak cukup menegangkan [menurutku] bagi toko-toko tetangga kita yang [bukan] modern. Secara gituh, tokonya nggak punya mesin kasir modern, gak punya troli besi, gak punya lemari pendingin super dingin, gak punya AC yang bisa ngikutin gerakan manusia dan gak punya pegawai yang pake seragam. Adanya ya, mesin sederhana dengan modal air liur dan jemari yang lentik, pegawai dengan jabatan diisi sama anaknya sendiri yang pake kaos kebanggaan, troli dari bahan keresek, dan pula tak ada AC buat penyegar nafas. 

Itu sebenarnya gak semua toko yang gue temui berpenampilan seperti itu, tapi beberapa. Yah.. beberapa..

Dan elu tahu, akhirnya karena perbedaan tersebut, ada sedikit jurang pemisah antara mereka berdua. Ceileee
.

Masing-masing kurang bisa bersaing dengan baik. Yang satu untungnya Milyaran, yang satunya untungnya ratusan. 
Ya.. walaupun gw sadari, gw masih belanja pake mesin hitung modern. Tapi, sedikit demi sedikit kalau memang yang gw belanjain itu barang-barang yang gw rasa bisa gue beli di toko tetangga, ya gw beli disitu. Gw berusaha bersahabat dengan toko tetangga.
.
Ya... 

Kita tahu bersama, rejeki udah dikasih sama Allah. Tapi, kita juga kudu tahu, kita kudu usaha buat dapetin itu. Dan kita juga kudu sama-sama tahu, bahwa tanpa dukungan kita, toko tetangga juga gak bisa maju. [bijak sekaliiii dul]

Nah.. 

Sepertinya gerakan toko tetangga sekarang sudah mulai bisa kreatip.  

Yang gw tahu sekarang loh ya, gak tahu kalau dari lingkungan kalian. 

Terus..?

Tadi pagi, gw disuruh beli air mineral 2 Dus di toko. Entah itu toko yang mana, yang penting mamak gw nerima jadi ajah!
Yosh! gw semangat, dan gw niat banget sampe gw tulis ditangan, catetan bahwa gw bakal beli 2 dus air mineral [soalnya gw orangnya pelupa berat]
Rencananya air mineral itu mau buat acara hajatan yang bakal keluarga gw adain dalam waktu dekat-dekat ini. Jadi, ibu gw udah kebelet banget buat milikin tuh dus air mineral, SECEPATNYA!

Siang itu gw sebenernya kerja dari pagi sampai jam 4 sore. Ya tolong maklumin ya guys, kalo gw agak capek hari itu. Jadinya, kalau pulang, gw bayanginnya kasur empuk udah menanti kehadiran gw. Bukan dus air mineral.

Ehh... pas pulangnya, kejadian memalukan  terjadi. 


Gw sampe depan rumah jam 4 sore dengan muka kuyu, tiba-tiba mamak gw buka pintu!

 [tahu aja, kalau gw udah pulang]

"Eh tong! Mane air mineralnyee..?" Mamak gw pasang muka kejut
"Et dahhh!!!!! Lupa mamakkkk!" Gw cuman cekikikan dikit, biar mamak gw gak marahin gw gara-gara gw lupa buat beli air mineral.

Ternyata cekikikan gw gak ngaruh. Mamak gw makin marah!
Duh.. daripada perang dunia ke-4 terjadi, gw diem, terus gw taruh tas kerja gw di dalem rumah dan cus nyari toko tetangga yang deket rumah gw.
 Gw takut Mamak gw murka. 


Guys inget! Surga di telapak kaki ibu ya.. Jadi, jangan ngeluh kalau dimintai tolong Mamake apa bapake

 Karena gw agak capek, gw iseng mampir bentar di tempatnya bu lik. Rumahnya deket, jarak 3 menitan kalau naik motor. Soalnya kalau tadi gw istirahat di rumah dulu bentar, pasti mamak gw tambah ngamuk. 

Pas istirahat disitu, gw nambah ngerepotin bu lik gw, dengan makan di tempatnya. Duh! May may... elu gak tahu malu.. ehheheh

Gw ambil satu piring nasi + lauknya, terus gw makan dengan lahap. Dan setelah gw selesai makan, gw pamit pergi. [jangan ditiru ya]

"Lik,, aku pamit pergi dulu ya.. soalnya disuruh mamak beli dus air mineral.." 
"Oh ya... ati-ati yaaa..." Kata bulik dengan nada biasa biasa ajah

Tuh... bulikku baik hati, abis gw makan terus pergi malah gak dimarahin. Lup yu bulikkk

Oke, gw pamit, terus gw putuskan buat beli air mineral di Toko Ngakib [namanya], deket pinggir jalan mau masuk ke gang menuju rumah gw.

[Tokonya daerah Desa Bandingan, Bawang, Banjarnegara, Rumah gw juga daerah situ]
Deket berarti ya

Sampai di sana kurang lebih 3 menitan, gw langsung parkirin tuh Maku [motor gw] di pinggir jalan. Terus gw masuk ke toko. Gw langsung nemuin ada bapak tua yang punya toko, sedang cek-cek barangnya. Bapak itu tampil pake gaya kacamata, kaos putih, sama celana 3/4. Udah agak tua juga, soalnya ubannya udah banyak.

Nah, yang di kasirnya itu anaknya, pake kacamata [karena gak gw foto, elu bayangin aja ya]

Gw tanya sama bapaknya,"Pak, onten A*UA gelas?" [Pak, ada A*UA gelas?]
"Berapa dus?"
"Kalih pak"  [Dua pak]
"Oh ada.."

Bapaknya terus ambil dua dus air mineral merek A*UA. Gw ambil aja tanpa gw tanya harganya. Sebelumnya Mamak gw cuman ngasih Rp. 40.000 doang. Karena emang biasanya  kalau beli satu dus harganya Rp. 20.000. 

Udah gitu gw taruh tuh dua dus air mineral di motor gw. Gw lanjut ke kasir buat bayar.

"Pinten pak?" [berapa pak]
"55.000!" 

 Gw matung bentar.. EH??? 55.000???

Gw cek dompet gw, takutnya kurang dan alhamdulillahnya gw bawa uang lebih. Duh kalau enggak, gw pasti bakal di hukum yang punya toko, bahkan mungkin bakal dihukum buat nikah sama anaknya... Duh.. pie jal?

"Mahal ya pak.."
"Iya mbak, ini A*UA naik harganya.."

Ya sudahlah,, gw pasrah. Gw gak mau berlama-lama di situ, soalnya gw udah capek berat. 
Gw bayar, terus pergi pulang naik MAKU

"Eh mbak.. mbak... tunggu.." Bapaknya ngejar gw.
"Ada apa pak?" Gw udah salting dikit, kali aja harganya bisa nawar.
"Ini ada kupon, ditulis ya... nanti di kasih ke toko ini lagi buat di undi."
"Eh.. Oke pak.. makasih.."


Gw kira apaan
Gw lihat di tangan gw ada dua kupon undian.
Gw lihat-lihat bolak-balik pake mata tanpa kacamata.






Oh.. ternyata... 
 kalau gw belanja lebih dari 25.000 atau kelipatannya di toko itu, gw bakal dapet kupon berhadiah kayak di poto.
Et dahh... Canggih juga nih toko, padahal tokonya lumayan kecil loh dibanding Al**mart atau sejenisnya. 
Dan pas gw lihat di cap pojok kanan atas, ada cap bertuliskan "Gerakan Belanja Ke Toko Tetangga"
Idih,, dalam hati gw, ini keren banget. Kita bisa belanja sambil membantu perekonomian tetangga. Mungkin gitu ya konsepnya.

Ya, sama yang gw baca di ajarannya Rasul kita tercinta.
Sayangilah tetangga.... Biar kita juga dapet surganya Allah lewat ngebahagiain orang lain.
Bener gak tuh?

Reaksi:

21 comments:

  1. lagi pula untungnya di tetangga kan lebh dekat drpd hrs jauh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi saya juga punya pengalaman nih, saya jual air galon merk diatas yang harganya 14500 ribu, tapi ada tetangga yang rela beli jauuuuuuuh dengan harga 17ribu. Pada intinya, hatilah yang bergerak. Bukan masalah harga.

      Delete
    2. Itu emnng niat mau beli disitu mas?

      Delete
  2. gak dapet buku power ranger?
    wahhhhh

    bagi kuponnya dong satu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kesorean belinya.. jadi dah abis.. wkwkw...

      Mau mas? Sini ambil satu...

      Delete
  3. Saya jual merk harganya 28ribu perdusnya, berarti haranya memang tidak jauh beda. Dan itu ngambil untungnya juga sama seperti saya, paling banter tiga ribuan. Nipis juga kan? kalau jaman sekarang, beli cas di minimarket, giliran hutang di warung kecil, apes-apes :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh bang.. emang nasib sekrg gitu.. kudu sabar bgt ngadepin pelanggan yang begituan...

      Delete
  4. Uuuw, kl diganti gerakan belanja toko sebelah bisa nggak mbak mei?😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti malah jadi judul film mbak el... huehue

      Delete
  5. Kalo aku memang sring belanja di warung tetangga, apa lagi kalo belinya cuma sekedar indomie sebungkus sama telor satu hehehehe
    karna lebih deket, minimarket jauh.
    kadang di warung malah lebih murah sedikit..
    kalo berasa panas kan biasanya ada showcase sama kulkas
    iseng buka aja, pura-pura liat minuman. kalo sudah berasa adem tutup lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berrti warungnya udah cukup modern ya gan..

      Tinggal mie nya dimasak pake cinta.. hehehehekkk.. tmbah enak

      Delete
  6. Uwuwuwuwu belanja di toko mak gue juga dong... Wkwk

    ReplyDelete
  7. Uwuwuwuwu belanja di warung emak gue juga dong... Hehehe

    ReplyDelete
  8. toko tetangga itu idaman banget. apa2 jadi gampang, apalagi anak2, hobi bolak balik hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kalau bolak balik terus, tekor mbak uange.. wkwkwk

      Delete
  9. Kalo memang yg dibutuhin bukan brg2 bulanan, aku jg biasanya belanja di toko yg deket2 aja :p. Tp kalo utk brg bulanan, ttp msh blm bisa mas. Hrg itung2annya msh lbh murah di supermarket gede huahahahah :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama kak, kalau bulanan aku lebih milih ke supermarket.. kalau borongan lebih murah.. biasa lah ini.. anak alayy nyari yang murah.. hehehe

      Delete
  10. tau kupon undian ini juga belum lama, pas kakak lahiran terus belanja macem2 dan dapet sekitar 5 lembar kupon

    ReplyDelete

Gak usah ragu-ragu buat ninggalin jejak disini, karena gw rasa kita sama-sama satu nasib satu sepenanggungan sebagai manusia paling galau di dunia.. huehuee